Tuesday, 18 October 2016

Sate Oncom Kiwari: Kulliner Juara dengan Budget Murmer

Sate Oncom Kiwari: Kulliner Juara dengan Budget Murmer - "Ah yang bener, Win? Murah amat, sih?" Saya membelalakan mata waktu dikasih tau harga yang harus saya bayar. Bayangin aja, seporsi sate (10 tusuk) plus nasi, harganya cuma 15 ribu aja. Ini mah kebangetan murahnya. Apalagi  bumbunya juga enak. Ga kalah deh sama racikan sate yang bisa kita beli di food court. Di mana kalau kita makan di sana selisih harganya bisa 2 kali lipat, atau lebih malah.
Ini lapaknya, gampang dikenalin
"Ya emang segitu, kok," sahut teman saya yang juga waktu SMP pernah sekelas bareng pas kelas 1 dan kelas 3. Sambil menyuapkan nasi dan sate sampai tandas (suer enak banget ini) kami ngobrol ngalor ngidul sambil sesekali mengenang kekonyolan yang pernah dilakukan waktu masih menyandang status abegeh hahaha...

Pasca reunian kecil setelah lebaran kemarin, selain komunikasi yang intens di grup WA dan japrian, saya diajak mencicipi sate olahan miliknya yang beralamat di jalan Progo, Bandung. Ga susah kok nyarinya. Ga perlu juga bantuan Google Map atau Waze untuk melacak posisinya.

Patokannya gini. Kalau datang dari arah jalan Riau, coba cari studio foto Jonas. Dari situ jalan terus dan menikung ke kanan dari halaman parkir Jonas. Kira-kira jarak 200 meter dari sana, lapaknya yang dikasih nama Warung Sate Oncom ini bisa kita temukan, berhadap-hadapan dengan cafe Humming Bird.  Nah, kebayang, kan lokasinya?

Kenapa dikasih nama Warung Sate Oncom?

Karena memang di sini menu unggulannya Sate dengan bubu oncom. Biasanya sate ayam, sapi atau kambing itu identik dengan saus kacang. Nah, warung milik Erwin ini punya menu khusus, di mana setiap sate yang kita nikmati bisa dicocolkan ke saus oncomnya. Cukup unik, ya. Katanya sih bumbu oncom ini adalah resep keluarga. 
sate dengan saus oncomnya. must try!
Biasanya kita menemukan oncom saat mencicipi masakan lain seperti tumis leunca, tumis kiciwis atau genjer, termasuk camilan khas suda seperti ketan bakar atau comro,  kuliner yang satu ini wajib dicoba. Untuk sate dengan bumbu kacang pun tetap tersedia. Standar porsinya pun ga kaku. Kalau mau nambah, let's say lagi lapar berat dan mau pesan 15 tusuk pun akan dilayani dengan senang hati. Mau dicampur misalnya satenya sate ayam dan sate kambing pun oke. 
porsinya pas
Saya pernah ngajak Nchie dan teh Dewi, teman ngeblog saya yang lagi liburan ke Bandung (jauh-jauh lho dari Nuremberg, Jerman) buat makan siang di sini sekalian kopdaran. Bosan dengan menu kafe yang western, Teteh cantik yang awet muda ini bilang pengen makan makanan yang khas Indonesia banget. 

Akhirnya masing-masing satu porsi tongseng,  30 tusuk sate (kan bertiga yang makan) kami pesan plus dengan dua pilihan sausnya, saus kacang dan saus oncom. Enggak pake lama, para anakonda cilik yang demo karena kelaparan di dalam sana pun adem, mereka kenyang. 
Credit foto: Nchie

Menu Lainnya

Selain nasi sate, di sini juga kita bisa memesan tongseng. Standarnya sih daging yang dipakai untuk tongseng kan daging kambing, yes. Tapi kalau ga suka daging kambing atau alasan medis, dagingnya bisa diganti dengan daging lain. Harganya? Tetep murah! 15 ribuan aja. Ga kira-kira apa, ya? Kok kasih harga segini murah?  Sudah lebih dari cukup buat bikin kenyang! Potongan daging iganya lembut, ga cape ngunyah. Ditambah aneka sayuran dan bumbunya yang meresap sempurna dengan rasa merica yang cukup kuat tapi ga bikin tenggorokan kayak terbakar. Juara lah soal rasa. Porsinya juga pas, ga penuh tapi juga ga sedikit.
Ini tongsengnya
Lagi-lagi saya protes. Di tempat lain kan harganya ga segitu, bisa 30K something lah. Belum kalau ada tambahan PPn. Di sini? Ga ada PPn-nya, guys. Itu udah harga nett. Pokoknya ga bikin bangkrut, harga mahasiswa dengan rasa yang meyakinkan hehehe.

O, ya ada menu lainnya juga yang bisa kita pesan di sini. Masih ada nasi goreng dengan variasi yang juga bisa kita pilih. Selain nasgor biasa, kita juga bisa rikues nasgor spesial dengan tambahan daging. Sama seperti sate atau tongseng, bisa milih daging ayam, sapi atau kambing.

Saat ini Warung Sate yang diolah oleh Erwin dan kru-nya baru menempati satu lokasi di jalan Progo itu. Dalam obrolan lain, saya sempat kasih masukan kalau dengan citarasa olahan plus harganya yang sangat worth it punya prospek bagus. Bukan cuma bakal punya pelanggan setia yang mau  bela-belain datang untuk mencicipi lagi dan lagi. Tapinya  juga bakal ada pelanggan  mau nungguin cabang lainnya dibuka. Semoga segera terwujud ya.
Selfie bareng sebelum pulang
Kalau kamu tinggal di Bandung dan sekitarnya tapi kejauhan atau ga ada waktu, ya udah pesen aja via Go Food aja. Bisa banget, kok. Seperti halnya pemesanan lain via Go Food, tentu saja ongkos kirim ditanggung sama yang pesan, ya.  O, ya Warung Sate Oncom Kiwari ini setiap hari buka mulai jam 11 dan tutupnya ga tentu. Kadang-kadang jam 16-17an pun udah tutup karena emang laris. Saran saya sih paling aman datang ke sana pas jam makan siang, biat ga kehabisan. 

2 comments:

  1. Sate oncom??? Oncom bisa dibikin sate juga toh??

    ReplyDelete
  2. Bukan, Line. Biasanya kan pake bumbu/saus kacang, nah ini mah bumbunya diganti sama oncom yang udah dihaluskan.

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar dengan bahasa yang sopan dan jangan meninggalkan link hidup pada kolom komentar ya para blogmate

Popular

Beli domain murah disini

Total Pageviews