Monday, 15 August 2016

Gudeg Ayu, Kuliner Legendaris di Cibadak

Gudeg Ayu, Kuliner Legendaris di Cibadak - Kalau ditanya salah satu makanan khas Indonesia yang disukai, saya bakal nyebut gudeg salah satunya.   As we knows, kalau masakan tradisional yang satu ini diolah dengan metode slow cooking. Tujuannya agar bumbu sangat meresap ke makanan. Selain rasa yang mantap, teksturnya juga lebih maksimal.

Pas reunian SMP lebaran kemarin ternyata saya baru ngeh kalau salah satu teman sekelas dulu punya bisnis kuliner gudeg milik keluarga yang sudah ada puluhan tahun lalu. Malah ketika para meneer Belanda masih suka wara wiri di kawasan jalan Cibadak, Bandung. Duh kurang ngobrol saya waktu SMP, nih.

Saya sempet ngobrol, errr... kepo tepatnya sama Iyus, temen saya soal gudeg. Iyes, dia ini owner bisnis gudeg yang ada di jalan Cibadak itu.

Untuk memasak gudeg, mulai dari persiapan sampai siap disantap ternyata perlu waktu lamaaa banget. Ga cocok buat saya penganut quick cook. Gudeg Ayu, begitu brand nama bisnis keluarga ini, memulai proses masaknya dengan merebus telur, disusul dengan tahu, lalu setelah  bumbu siap,  dimasak dengan menggunakan kayu bakar atau hawu kata orang sunda mah. Paling enggak butuh waktu minimal 8 jam  untuk memasaknya. 

Gudeg Ayu, Kuliner Legendaris di Jalan Cibadak
satu porsi lengkap. Nasi, Daging ayam, telur, tahu dan kereceknya. Slruuup
Selesai? Belum, karena sebelum benar-benar meresap, gudegnya didiamkan lagi dengan  bara yang tersisa  selama kurang lebih 8 jam. Baru bisa dipastikan kalau semua bumbu beneran udah meresap ke dalam telur atau daging. Well, kurang lebih perlu  16 jam mengolah  5 sampai dengan 8 kilogram nangka dan 5 kilogram kelapa parut yang akan diambil santannya.
  
Bandingkan dengan gudeg ala-ala yang pernah saya buat. Kayaknya ga sampai 3 jam  dengan panci tekan. Itu pun warnanya ga cantik, tampak butek huehehe. Fix, saya nyerah, mending beli jadi aja.

Yang unik dari gudeg  adalah teksturnya  yang berbeda. Bakal jelas banget deh, kalau kita lihat  telur sama tahunya. Tampak lebih padat dan pas digigit pun bumbunya meresap, sampai ke kuning telurnya. Hmmm... telur yang pernah saya buat dengan gudeg ala-ala itu rasanya tetep aja kuning telur yang direbus biasa. Bumbunya ga bisa sampai ke sana, karena sayanya keburu meyudahi proses masaknya. Dasar ga sabaran :D

 Saat libur lebaran kemarin saya mengajak teman saya, teh Imas, my partner in good *karena partner in crime imejnya ga asik* buat mencicipi gudeg Ayu ini. Lokasinya ada di jalan Cibadak, enggak jauh dari rumah sakit Paru. 

Kalau datangnya dari arah Masjid Agung Alun-alun yang perlu 10 menitan naik becak, lokasinya sekitar 100 meter sebelum RS Paru, cari deh gang Haji Irsad. Gampang, karena gerobaknya nangkring tidak jauh dari mulut gang.   Kalau masih kesulitan nyari, manfatkan saja GPS alami alias Gunakan Penduduk Sekitar.  Banyak yang tau kok, karena udah ngehits banget.
http://www.blogmateindonesia.com/2016/08/gudeg-ayu-kuliner-legendaris-di-jalan.html
Lapaknya Gudeg Ayu
Pelanggan Gudeg Ayu ini juga ga kalah menarik. Ada yang sekarang datang ke sana membawa cucunya, dulu waktu masih bocah dibawa ke sana sama neneknya.  Ya wajar lah, karena tahun 1953 udah mulai jualan dengan menggunakan meja sebagai propertinya. Sempat berpindah-pindah lokasi jualan, Gudeg Ayu yang kemudian menggunakan gerobak ini dilanjutkan oleh mamanya teman saya sejak tahun 1965. 

Banyak Koko, Cici dan para meneer (dulu, waktu masih banyak bule londo yang tinggal di sini) yang jadi pelanggan setianya di kawasan Cibadak. Sekitar tahun 90an awal, pernah ditawari pelanggannya, seorang bule Londo buat membuka usaha gudeg ini di Belanda sana. Seriusan! Sayangnya, karena waktu itu belum kepikiran buat ekspansi dan masih direcoki kekhawatiran ini itu. Makanya tawaran ini ditolak.   

Meski begitu, gudeg  - yang panggilan neneknya teman saya dulu waktu masih gadis,  Ayu - ini sedang merencanakan ekspansi untuk membuka counter di ruko, sehingga pengunjung yang membeli bisa duduk cantik sambil menikmati makanan khas Yogya ini.

Soal Rasa?
Seperti saya bilang bukan cuma lebih enak dari buatan saya aja (itu mah jangan ditanya). Sudah eksis 70 tahun lebih, punya  pelanggan garis keras yang bakalan rewel kalau rasanya beda. So, Gudeg Ayu ini manisnya pas dan gurih asli dari santan tanpa tambahan penyedap atau pengawet. Ya iya lah, setiap hari porsi yang ditawarkan adalah gudeg yang dimasak malam harinya, ga ngasih sisa kemarin karena memang sudah habis. Anyway, buat penggemar pedas jangan takut. Masih bisa minta tambah sambalnya. Teh pahitnya juga boleh minta tambah, dan gratis.  

Soal pelanggan yang rewel soal rasa, jadi kepikiran, nih. Ternyata rasa yang dulu pernah ada di sini harus dipertahankan, ya?  *LOL* Makanya, selain penduduk sekitar, turis lokal yang datang dari luar Jakarta atau interlokal eh luar negeri kayak Malaysia pun ngebela-belain datang mulai dari jam 7 pagi sampai jam 12 siang, jam biasanya Gudeg Ayu beres-beres lapak untuk pulang dan menyiapkan olahan untuk besoknya lagi. Seperti yang saya bilang tadi, perlu belasan jam untuk menghasilkan 200 porsi gudeg dengan rasa khas dan enaknya yang konsisten.  


Jangan khawatir soal rate, bersahabat. Harga rakyat, kok. Untuk satu porsi gudeg plus telur, cuma 15K aja kalau mau lengkap dengan daging ayamnya, per porsi hanya 25K dan kalau nasi gudeg sayur minus telur, cuma 12k. Ga bikin situasi ketika bokek ga  harus ngeces karena kemahalan. Saran saya, kalau mau meluncur ke Gudeg Ayu ini datangnya pagi-pagi deh. Sajian gudegnya masih fresh dengan rasa kuah santannya yang masih poll.


5 comments:

  1. wah mantap pastinya yummy dg harga terjangkau

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pastinyaaa. Jangan lupa mampir ke sini kalau ke Bandung ya, Mbak.

      Delete
  2. gudeg ayu... pasti nama sesedap rasanya. menyenangkan dan penuh informasi berguna. klo kesana kudu mampir nih ya

    ReplyDelete
  3. Wah jadi kepengen nyoba, makasih ulasannya ^^

    ReplyDelete

Terimakasih telah berkunjung, silakan tinggalkan komentar dengan bahasa yang sopan dan jangan meninggalkan link hidup pada kolom komentar ya para blogmate

Popular

Beli domain murah disini

Total Pageviews